4 Wisata di Sumatera Barat yang Paling Sering Dikunjungi Wisatawan Asing

Provinsi Sumatera Barat di Indonesia terus mempromosikan beragam atraksi budaya dan alamnya untuk meningkatkan pariwisata di provinsi ini. Beberapa atraksi alam yang populer termasuk Danau Kembar di Kabupaten Solok, Lembah Harau di Kecamatan Kota Limahpulu, dan Danau Manijau di Kabupaten Agam, yang berfungsi sebagai salah satu tujuan wisata terkemuka di Sumatera Barat.

Pemerintah kabupaten Agam telah mencatat jumlah kunjungan wisatawan mancanegara ke Danau Maninjau cukup tinggi, mencapai 1 ribu orang per bulan. Wisatawan asing yang mengunjungi Danau Maninjau didominasi oleh pengunjung dari Malaysia, Singapura, Jerman, Belanda, Inggris, Australia, Perancis, Kanada, dan Amerika Serikat. Kebanyakan, para wisatawan asing mengunjungi Danau Maninjau untuk menikmati keindahan alam dan panorama yang mempesona.

Danau Manjijau dan Museum Hamka

Danau Manjijau terbentuk sebagai akibat letusan gunung berapi Gunung Sitinjau yang terjadi sekitar 52 ribu tahun lalu adalah salah satu tujuan wisata teratas di Sumatera Barat. Terletak sekitar 140 kilometer di utara kota provinsi Padang, 36 kilometer dari Bukittinggi, dan 27 kilometer dari kota kecamatan Agam, Lubukbasung. Selain menikmati keindahan Danau Maninjau, sebagian besar wisatawan asing juga meluangkan waktu untuk mengunjungi Museum Buya Hamka yang terletak di samping danau. Diresmikan pada 11 November 2001, Museum Buya Hamka menyimpan koleksi foto, koleksi tongkat, dan sejumlah buku karangan Hamka. Museum ini menjadi pelopor nilai-nilai Islam di daerah sekitar Danau Maninjau.

Taman Bunga Rafflesia

Selain Danau Maninjau, tempat wisata lainnya yang sering dikunjungi oleh wisatawan dari Jepang, Korea Selatan, Belanda, Perancis dan lain-lain, termasuk Taman Bunga Rafflesia di kecamatan Palupuh. Rafflesia Arnoldii hanya bisa terlihat ketika tunasnya yang gemuk muncul melalui kulit batang inangnya dan berkembang menjadi bunga-bungaan besar, yang diserbuki oleh lalat-lalat.

Ini adalah spesies tanaman berbunga dari genus parasit Rafflesia, yang terkenal karena menghasilkan bunga individu terbesar di Pulau Sumatera.

Setiap tahun, keindahan alam Sumatera Barat, dengan lanskap hijaunya, terus menarik wisatawan asing dan domestik ke provinsi ini. Provinsi ini juga memiliki potensi untuk mengembangkan wisata hutan di tempat-tempat seperti Lembah Anai, yang dapat dipromosikan sebagai tujuan wisata alam di Sumatera Barat.

Cagar Alam Lembah Anai

Cagar Alam Lembah Anai memiliki hutan tropis yang lebat, yang merupakan rumah bagi beragam spesies flora dan fauna. Oleh karena itu, tempat ini adalah salah satu tujuan wisata utama di Sumatera Barat. Lembah ini juga memiliki tiga air terjun, sungai, dan danau dengan air biru jernih bagi para turis untuk dinikmati.

Terletak di dekat jalan yang menghubungkan kota Padang dan Bukitinggi, Lembah Anai adalah salah satu tujuan wisata utama di Sumatera Barat. Sejak zaman penjajahan Belanda, lembah tersebut telah menjadi kawasan konservasi alam, yang tersebar di 221 hektar. Oleh karena itu, pemerintah daerah telah meningkatkan infrastruktur pendukung di sana agar pengunjung dapat terlibat dalam kegiatan pariwisata olahraga.

Wisatawan yang mengunjungi daerah tersebut dapat berenang di sungai dan danau, mandi di bawah air terjun, atau pergi hiking.

Situs Budaya Minangkabau

Pemerintah lokal juga akan fokus pada mempromosikan dan mengembangkan situs budaya masyarakat etnis Minangkabau, sebagai bagian dari upaya untuk mempromosikan pariwisata di Sumatera Barat. Situs Budaya Minangkabau di daerah Siguntur Kingdo di distrik Dharmasraya dan desa Minangkabau di Balai Baliki juga memiliki potensi besar untuk menarik wisatawan domestik dan asing.

Selain itu, tempat wisata alam di provinsi ini masih perlu dikembangkan, terutama yang populer di kalangan wisatawan. Oleh karena itu, objek wisata lain di kawasan ini harus terintegrasi dengan Minangkabau, yang memiliki potensi untuk menarik wisatawan dari seluruh dunia. Promosi dan manajemen pariwisata di daerah harus terus dioptimalkan untuk mencapai potensi sepenuhnya.

Menurut gubernur, pemerintah provinsi Sumatera Barat berkomitmen untuk mempromosikan industri pariwisata daerah melalui berbagai upaya. Sementara itu, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sumatera Barat telah menyatakan kota Bukittinggi, meliputi kabupaten Agam, Tanah Datar, Pasaman, dan Pasaman Barat, sebagai pusat pengembangan pariwisata di provinsi ini. Ia juga mengatakan keputusan itu sejalan dengan rencana induk pemerintah untuk pengembangan pariwisata daerah di Sumatera Barat.

Sebagai pusat pengembangan pariwisata untuk Sumatera Barat, Bukittinggi akan menampilkan berbagai atraksi seperti pusat rekreasi, pusat pengembangan ilmu pengetahuan, fasilitas konvensi, pusat kuliner, fasilitas kesehatan, dan kegiatan outbound.

(Foto featured by @maizalchaniago)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *