Banyuwangi Resmi Menyandang Wisata Geopark Nasional 2018

Komite Geopark Nasional telah secara resmi menunjuk Kabupaten Banyuwangi di Provinsi Jawa Timur sebagai salah satu dari kawasan Geopark Nasional 2018 di Indonesia. Banyuwangi yang ditetapkan sebagai salah satu geopark nasional akan berfungsi sebagai kekuatan pendorong untuk mengoptimalkan sektor pariwisata berbasis alam. Status geopark ini akan semakin melengkapi keberadaan api biru Kawah Ijen dan Taman Nasional Alas Purwo yang sebelumnya ditetapkan sebagai cagar biosfer dunia oleh UNESCO. Selain itu, status geopark ini juga akan memperkuat posisi Banyuwangi sebagai daerah yang kaya ekowisata. dan pariwisata berbasis alam,
 
Pemerintah setempat juga memproyeksikan Banyuwangi menjadi UNESCO Global Geopark yang akan dinilai tahun depan. Pihaknya juga akan segera menindaklanjuti beberapa rekomendasi yang diberikan oleh Komite National Geo-park, Ada tiga situs di Banyuwangi, Kawah Ijen, Pulau Merah, dan Taman Nasional Alas Purwo yang diusulkan untuk menjadi Geoparks nasional.
 
Fenomena api biru Kawah Ijen di Gunung Ijen adalah yang terbesar di dunia. Kawah di Ijen juga merupakan kawah terrazzo di dunia. Pulau Merah dan kompleks gua di Taman Nasional Alas Purwo adalah daerah yang pernah mengalami fenomena mineralisasi. Pulau Merah adalah sisa dari perjalanan magma di bawah gunung berapi kuno. Singkapan batuan di Pulau Merah sangat ideal untuk digunakan sebagai laboratorium geologi dunia untuk mempelajari perubahan dan proses mineralisasi emas-tembaga.
 
Pemkot Banyuwangi menyatakan bahwa jejak geologi di dalam Istana Gua yang terletak di Taman Nasional Alas Purwo menggambarkan bahwa daerah itu adalah laut dangkal yang mengalami proses geologi hingga menjadi daratan. Banyuwangi Geopark juga didukung oleh keanekaragaman hayati dan keanekaragaman budaya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *