Explore Dataran Tinggi Siwa di Beberapa Candi Jogja Berikut Yuk! - Bakpia Mutiara Jogja

Explore Dataran Tinggi Siwa di Beberapa Candi Jogja Berikut Yuk!

Sisi bukit desa Bokoharjo di Kabupaten Sleman, Yogyakarta, kini tampak kering dan sangat mudah diakses. Terletak 3,9 kilometer dari Candi Prambanan, bukit ini belum kehilangan pesonanya. Ahli epigrafis dan arkeolog Belanda Nicolaas Johannes Krom melakukan penelitian di bukit itu pada tahun 1900-an, dan menamakan bukit itu Dataran Tinggi Siwa karena banyak kuil Hindu di dekatnya yang didedikasikan untuk Siwa. Candi-candi tersebut dibangun pada masa kerajaan Medang pada abad ke delapan.

Kuil-kuil Buddha, serta kuil-kuil yang bercampur pengaruh Hindu dan Budha seperti Candi Ratu Boko dan Sojiwan, juga ditemukan di Dataran Tinggi Siwa. Situs-situs bersejarah yang berasal dari kerajaan Medang tersebar di beberapa lokasi di Shiva Plateau, dan beberapa di antaranya mengalami penggalian dan renovasi. Beberapa dapat ditemukan tersebar di bukit atau di rumah penduduk setempat.

Menjelajahi situs-situs bersejarah menjadi petualangan yang menyenangkan, saat jalan berliku ke atas bukit dari hutan, kebun, dan desa dapat dilihat. So, berikut Bakpia Mutiara Jogja rangkum beberapa situs bersejarah yang menarik untuk dikunjungi di Dataran Tinggi Siwa.

Candi Ratu Boko

Candi ini adalah kompleks yang mencakup istana raja, yang diperkirakan dibangun pada abad ke delapan oleh suku Sailendra dari kerajaan Medang. Terletak di desa Bokoharjo dan Sambirejo, Candi Ratu Boko terletak 196 meter di atas permukaan laut di lereng bukit. Kompleks ini meliputi area seluas 25 hektar. Berfungsi terutama sebagai istana kerajaan Medang, Candi Ratu Boko memiliki gerbang utama batu, benteng dan parit. Juga memiliki ruang kremasi, ruang pertemuan, keputren (tempat tinggal untuk para putri), sebuah kastil air tempat para bangsawan mandi dan sebuah gua meditasi.

Candi Ratu Boko juga memiliki fasilitas pengunjung seperti area parkir, pusat informasi, restoran, dan teater terbuka dengan pemandangan candi Prambanan di kejauhan. Ini juga merupakan lokasi yang sempurna untuk menikmati matahari terbenam.

Candi Banyunibo

Candi Budha yang dibangun sekitar abad kesembilan, Banyunibo terletak di desa Bokoharjo, 1,8 kilometer dari Candi Ratu Boko. Kuil ini terletak di antara sawah dan daerah perumahan di lembah Dataran Tinggi Siwa. Candi Banyunibo memiliki stupa di atas ruang utamanya, serta ruang lain berukuran 6,8 kali 4,5 meter dengan relief kalamakara yang terukir di gerbangnya.

Reruntuhan kuil ditemukan pada tahun 1940-an. Ruang utama adalah satu-satunya bagian dari candi Banyunibo yang telah direnovasi. Enam perwara (kuil kecil yang menyertainya) belum direnovasi karena banyak batunya terlalu lapuk atau rusak. Candi Banyunibo saat ini sedang mengalami facelift yang terdiri dari pengembangan taman, restoran dan ruang terbuka yang dapat dimanfaatkan untuk pertunjukan seni dan budaya.

Candi Ijo

Kompleks candi ini luasnya 0,8 hektar, berupa teras dengan dinding batu. Namun, total luas Candi Ijo diperkirakan lebih dari 0,8 hektar karena banyak artefak yang dapat ditemukan di sekitarnya. Bagian utama dari Candi Ijo menampung sepasang Lingga Yoni yang cukup besar, simbol-simbol kejantanan dan kesuburan yang sering ditemukan di kuil-kuil Hindu dan Budha. Candi juga dikelilingi oleh tiga kuil kecil yang melambangkan penyembahan Brahma, Wisnu dan Siwa.

Candi Ijo, yang terletak 425 meter di atas permukaan laut, berada di ketinggian yang lebih tinggi daripada candi lainnya di Dataran Siwa. Lokasi itu disebut “Gumuk Ijo” sebagaimana tertulis dalam prasasti Poh bertanggal tahun 906. Dari Candi Ijo, pengunjung dapat dengan mudah mencapai tujuan wisata Tebing Breksi sejauh 850 meter.

Candi Barong dan Candi Dawangsari

Kedua candi ini berdiri hanya 100 meter terpisah, dengan jalan sempit di dusun Candisari. Keduanya dibangun pada masa kerajaan Medang. Candi Barong adalah candi Hindu sementara Dawangsari adalah candi Budha. Sebuah prasasti di Ratu Boko menunjukkan bahwa Candi Barong dibangun oleh Sri Kumbaja dan awalnya bernama Candi Sari Suragedug. Kuil ini kemudian berganti nama menjadi Candi Barong karena relief Makara yang diukir di ruang utamanya, menyerupai bentuk barong (makhluk seperti singa dan karakter dalam mitologi Bali).

Sementara itu, Candi Dawangsari – sekarang dalam proses pembangunan kembali – berdiri di tempat yang lebih tinggi dari Candi Barong. Susunan batu melingkar di Candi Dawangsari membentuk dasar stupa yang cukup besar. Ada stupa yang lebih kecil di sisi candi, tetapi kebanyakan dari mereka dalam kondisi buruk.

Patung Ganesha Dowangsari dan Candi Miri

Patung ini terletak di desa Sumberwatu dan merupakan tempat perhentian yang baik sebelum mengunjungi Candi Miri. Kedua atraksi terletak di antara pohon-pohon di lereng bukit yang terpencil. Ganesha Dowangsari pertama kali ditemukan dalam kondisi buruk, terutama di sekitar kepalanya. Menggambarkan sosok dengan kepala gajah, patung setinggi 2 meter hanya memiliki batang, kaki dan batang.

Jadi, sudah siap berpetualang ke candi-candi di atas?